The Most Beautiful girl

She is my wife.
A good woman, beautiful and loves me.
I love you.

Cinta Pada Pandangan Pertama

Kisah ini bermulai pada saat gw masih SMA kelas 3. Gw adalah siswa kelas 3 IPA dari SMA Negeri unggulan di Jakarta Utara. Waktu itu, gw yang ga sengaja lihat ade kelas yang lagi MOS. Gw lihat ada seorang cewek yang cakep banget. Dia putih, tinggi, dan manis.  Jujur, dari awal gw lihat dia, gw langsung suka sama dia. Dalam hati mungkinkah ini cinta pada pandangan pertama? . Gw mau banget kenalan sama cewek itu, tapi gw malu, karena gw ga termasuk orang yang pemalu. Gw Cuma bisa pandangin dan perhatiin dia dari jauh aja.

Lalu, pada saat istirahat sekolah, dia lewat depan kelas gw. Kebetulan waktu itu gw lagi duduk di depan kelas sama temen-temen gw. Gw lihatin dia, dan tiba-tiba temen gw ada yang bilang kalo cewek itu retsletingnya belum dipasang. Terus gw teriak ke arah  dia dan bilang “mbak, retsletingnya belum dipasang”. Gw sama temen-temen gw ketawa. Cewek itu langsung lari gitu aja. Dalam hati gw sebenernya Cuma mau kenalan. Setelah itu, setiap gw ketemu dia, gw teriakin itu terus, dan gangguin dia. Itu karena gw malu, gw Cuma mau dia perhatiin gw.

Pada sekitar bulan Maret,tepatnya hari Kamis, kira-kira sehabis ujian SIMAK UI, gw lihat dia dari lantai 2, tepatnya di depan kelas gw. Gw lihatin dia terus, dan tiba-tiba dia lihat gw juga. Tapi gw pura-pura aja,  dan ternyata dia kelihatan malu-malu waktu gw lihatin. Gw terusa lihatin dia, dan dia semakin malu-malu, dan dia ngumpet di pilar teras depan kelas. Dia ngomong ke temennya, terus temen-temennya langsung pada lihat ke arah gw. Gw tetep lihatin dia. Dia tambah malu-malu. Terus gw coba beraniin untuk lewat depan dia. Gw lewat, terus gw pura-pura batuk. Dia pura-pura ga lihat gw, gw tahu (GR banget gw). Terus gw ke kelas lagi, yang pastinya lewat depan dia lagi, dan dia masih pura-pura ga lihat. Habis itu temen-temen gw pada ngajakin balik. Gw ikut aj, tapi gw bilang “tunggu dulu, gw mau kenalan sama cewek itu dulu”. Gw tunggu di meja piket, lebih tepatnya deket pintu keluar deket tempat parkir. Gw lihat cewek itu udah ga ada. Gw cari ga ada, dan ternyata dia pulang lewat tempat parkir yang ada di samping gw.  Gw langsung datangin dia, dan langsung ngajakin kenalan. Gw bilang, “hai, boleh kenalan ga? Nama gw Jody, Nama lu sapa?”. Terus dia jawab,”Nama Saya Tasya, Kamu yang sering ganggu saya itu, kan?”. Gw bingung mau jawab apa, dan gw jawab, “ iyah,hehe..” dan gw bilang, “gw beneran boleh knalan sama lu kan?”. Dia jawab, “iya. Hmm, saya mau pulang dulu yah.” “iyah” gw jawab.Tanpa sadar ternyata gw kenalan di tengah-tengah lapangan. GILA!!!. Gw di cengin sama temen-temen gw. Tapi gw ga peduli.  Gw merasa seneng banget, karena akhirnya gw bisa kenalan sama dia, cewek yang selama ini gw suka. Namanya Tasya, bagus banget. Dia anak kelas X-1

Seminggu setelah gw kenalan sama Tasya, gw mikirin nama dia terus. Gw mau tahu nomor hpnya dia. Gw mau deket sama dia. Hal itu selalu ada dipikiran gw. Hari itu kelas 3 pulang duluan, soalnya habis ujian try out. Gw sama temen-temen gw kumpul di rumah temen gw di deket sekolah seperti biasa. Karena gw udah tahu kalo Tasya hari Kamis itu ada seni rupa, dan praktek di luar kelas, gw langsung dateng ke sekolah. Gw lihat dia sama temen-temennya lagi warnain guci keramik. Gw mau minta nomornya dia, tapi gw malu. Kebetulan ada temen gw yang kenal sama temennya Tasya. Gw minta dia untuk mintain nomornya Tasya.  Temennya Tasya dateng ke gw, dan bilang “minta sendiri aja, ka. Dia lagi di sana tuh”. Gw coba beraniin untuk minta nomornya dia. Dengan malu-malu gw ngomong ke dia, dia juga malu-malu jawabnya. Pokonya sama-sama malu. Dan akhirnya gw dapet nomornya Tasya. Gw seneng banget. Sampai rumah, gw coba telpon ke nomor yang dia kasih, dan bener itu Tasya. Gw bener-bener seneng banget.

Setelah seminggu lebih gw sama Tasya smsan, telpon, gw beraniin untuk ngomong perasaan gw ke dia. Gw bilang, “ Kamu tahu ga, sebenernya aku lagi suka sama cewek anak kelas 1”. Terus dia jawab, “siapa, ka?”. Aku jawab,”ada deh, hehe. Kalo kamu, ada ga cowok yang kamu suka?”.  Dia jawab,”ada, ka” . “siapa kalo aku boleh tahu?”  tanya gw. Dia jawab,”ada deh,hehe. Kaka dulu kasih tahu, nanti aku kasih tahu”. Gw bilang, “sebenernya cewek itu anak kelas X-1”. “siapa, ka?”, tanya dia.  “Kamu bener mau tahu?”, tanya aku. “iyah ka”, jawabnya. Lalu aku coba bilang, “cewek itu kamu. Aku suka sama kamu dari pertama aku lihat kamu”. Dia sempet diem, teru dia bilang,” bener, ka?”.  Gw jawab, “iyah. Terus cowok yang kamu suka siapa?”. Dia jawab, “ada deh ka, aku malu ngomongnya”. Terus gw coba tanya terus, dan akhirnya dia bilang, “ sebenernay cowok itu kaka”. Gw diem. Ternyata cewek yang selama ini gw suka, juga suka sama gw. Gw coba pastiin apa ini bukan mimpi. Gw pukul kaki gw, tenyata sakit. Gw tanya, “beneran kamu suka sama aku?”. Dia jawab, “iyah ka”. Gw ga mimpi. Ini kenyataan. Gw seneng banget. Itu adalah hari yang bener-bener membahagiakan dalam hidup gw.

KENCAN PERTAMA

Sejak hari itu, gw adalah cowoknya Tasya, dan Tasya adalah cewek gw. Tasya mungkin bukanlah cewek pertama gw, tapi dia begitu berarti buat gw. Dia begitu spesial. Walaupun gw jarang, bahkan hampir ga pernah jalan-jalan atau kencan, tapi Tasya kasih gw sesuatu yang ga pernah gw dapetin sebelumnya. Yaitu kedamaian.  Bersama Tasya, gw merasa damai, dia selalu ingetin gw untuk tetap semangat kalo gw lagi ngedrop banget. Dia selalu ingetin gw untuk belajar, untuk memanfaatkan waktu kita untuk mendapatkan ilmu. Pokoknya Tasya yang terbaik. Walaupun gw Cuma beberapa kali jalan sama dia. Itu pun Cuma sebentar. Yang pertama kali gw masih inget, waktu omnya Tasya ikut acara festival band di gelanggang remaja Jakarta Utara. Gw duduk bareng dia, di samping dia. Itu adalah saat-saat yang paling indah.

Gw bner2 sayang banget sama dia. Selama gw hidup, selain orang tua dan keluarga gw, dia yang sayang banget sama gw.
Dia selalu baik sama gw. Setiap gw lihat dia senyum, hati gw tenang banget. Gw bener-bener bersyukur bisa kenal dia, bahkan jadi cowoknya dia. Gw akan terus berusaha untuk bisa bahagiain dia, buat dia senyum. Seperti apa yang sudah dia lakuin ke gw. Buat hidup gw lebih indah.

Luv u bebh..
First, Now, and Forever….

Bersambung…

~ by jooedhy on March 8, 2010.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: